Advertise Here

Pena Mawar Hijau

- Another Blogger Blog's


Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah, Tuhan semesta alam…. Menghirup udara segar di pagi subuh yang bening, selaut rasa syukur memenuhi jiwa. Sungguh, setiap sedutan nafas itu terlalu bernilai…kenapa? Sebab tiada satu apapun di dunia ini yang mampu menggantikannya. Jika kita sesekali merenung dan memikirkan kejadian alam, tentunya kita dapat menzahirkan kekaguman di mana-mana sudut pun. Usahlah mengembara jauh, cukuplah memulakannya dengan menghayati keajaiban yang ada pada diri kita. Cuba kita nilai satu persatu, adakah sesuatu yang sebanding dengan nikmat pancaindera kita? Mata, hidung, mulut, telinga, tangan mahupun kaki semuanya tercipta dengan pengkhususan tugas masing-masing yang sangat teratur dan bermanfaat. Siapakah tuan empunya yang menjadikan anugerah2ini sedemikian rupa jika bukan Dia, Allah Yang Maha Berkuasa. Apakah kita dapat menemukan sesuatu yang nilainya sama dengan keajaiban tadi? Sahabatku, jika engkau sering memikirkan semua ini, tidak akan ada ruang keraguan menyisip di hatimu, apalagi untuk mengkufuri nikmat yang telah diberikan kepadamu. Begitu juga dengan ujian, ia bukanlah semata-mata musibah yang menjadi mimpi ngeri dalam hidup insan, bahkan adalah penyelamat. Ditimpakan kepada kita ujian-ujian tidak lain adalah untuk menyampaikan rasa kasih-Nya kepada kita. Sedarkah kita bahawa kita kerap terlupa, lalai dan juga tersasar apabila diulit kesenangan dan kemewahan dunia? Lalu apakah tidak boleh Allah cuba mengalih perhatian kita agar kembali mengingati-Nya, dengan harapan kita sedar bahawa hidup di dunia hanya sementara. Keperluan di akhirat perlu diseimbangi, dunia tempat mengumpul bekalan agar kita dapat menikmati kebahagiaan berpanjangan dan abadi. Pernahkan engkau menghitung setiap nikmat dan juga dugaan hidup yang Allah beri? Pasti tidak akan habis membilangnya, namun ketahuilah, perbandingan ujian itu adalah jauh lebih sedikit daripada nikmat kurniaan-Nya. Allah sekali-kali tidak akan membebanimu dengan sesuatu yang tidak mampu engkau tanggung, melainkan semua dalam keupayaanmu. Maka bersabarlah dengan kesusahan yang dihadapi dan mohonlah kekuatan dari-Nya untuk teguh menghadapi sehingga diberikan jalan keluar dan dihilangkan kesulitan itu. Sesungguhnya sabar itu ibarat ‘akar seruntun’ yang pahit, namun hasilnya menyenangkan kerana di sebalik rasa pahit itulah tersimpan penawar yang menyembuhkan penyakit, dengan izin Allah…

0 ulasan:

Catat Komen

Dikuasakan oleh Blogger.