Advertise Here

Pena Mawar Hijau

- Another Blogger Blog's

Bukan mudah memikul tanggungjawab, apatah lagi jika berterusan dan melibatkan ramai orang. Walaupun secara zahirnya tanggungjawab diberi oleh manusia tapi hakikatnya ia adalah amanah daripada Allah. Tidak sepatutnya kita menganggap amanah itu suatu kebanggaan yang melayakkan kita melakukan sesuatu dengan sewenang-wenangnya. Kenapa? Kerana setiap apa yang diamanahkan kepada kita pastinya memerlukan tindakan yang bersesuaian dan menuntut kita memenuhi keperluan itu. Bukanlah masalah apabila tanggungjawab tidak terlaksana sepenuhnya selagi kita mencuba yang terbaik. Masalahnya adalah apabila kita tidak berusaha sebaik mungkin untuk memikul amanah yang telah diberi. Sudahnya yang menjadi mangsa adalah orang yang berada di bawah pimpinan kita atau yang terlibat dengan kita. Sesekali bermuhasabahlah...tulis satu persatu tugas yang perlu dilakukan, rancang tindakan dan laksanakanlah sebaiknya. Usah terlalu risau tentang pandangan orang terhadap apa yang kita buat. Sebaliknya nilailah setiap tindakan yang kita ambil dan kesannya terhadap orang lain. Tidak mengapa jika kita melakukan kesalahan, yang penting ambil iktibar dan jangan ulangi. Jadikan kritikan dan teguran sebagai pembina semangat untuk membuktikan kita mampu melaksanakan sesuatu tugas dengan baik. Jangan meletakkan kesalahan ke atas orang lain atau menafikan kebaikan seseorang. Jujurlah mengakui kesilapan dan cuba perbaikinya. Menafikan tidak akan meninggikan martabat sepertimana mengakui kesilapan itu tidak akan menjatuhkan martabat diri. Hitunglah setiap tanggungjawab yang telah terlaksana dan pikul dengan ikhlas dan jujur. Tidak perlu mengharap pujian atau sanjungan manusia, tetapi fikirlah adakah telah menyempurnakan amanah tersebut dengan baik. Mengharap keredhaan Allah itu lebih penting dari memikirkan balasan orang. Ayuh saudara-saudaraku, kenangkan amanah yang tergalas di bahumu agar engkau tidak menganiayai orang lain.

0 ulasan:

Catat Komen

Dikuasakan oleh Blogger.