Advertise Here

Pena Mawar Hijau

- Another Blogger Blog's

Minda tak henti-henti berfikir, andaian silih berganti, lidah tak jemu menutur kata, mencipta untaian cerita...seakan tiada noktahnya. Bilakah ia akan berakhir? Aku sudah lelah, penat dengan kisah sama yang hampir basi tapi masih berulang berlaku. Setiap kali fikiran kembali menjadi jernih, setiap kali itu juga pasti ada perenggan cerita yang menyentap ketenangan. Sudah ku cuba menguraikan yang kusut, meleraikan yang tersimpul...namun jiwa ini masih dibelenggu perkara sama. Aku sudah puas berkias, meluahkan apa yang terbuku di hati, tapi masih saja cerita itu menyelit di ruang sempit sanubari. Lalu apa yang harus aku lakukan? Berdiam saja, berpura-pura seolah kisah itu tak pernah wujud atau cuba melupakan. Agak sukar untukku menghilangkannya dari kotak memori, memandangkan ia adalah sejarah. Ya, aku boleh menimbusnya dengan kenangan lain yang lebih menceriakan hariku tapi mungkin saja ia boleh tiba-tiba muncul. Oh Tuhan, berilah aku kekuatan untuk memaafkan dan memadamkannya dari ingatan. Aku sedia memaafkan andai itu mampu membuatkan jiwaku lebih bahagia. Sudahlah, aku ingin berhenti. Berhenti memikirkan dan berbicara tentang cerita-cerita itu. Aku tidak mahu lagi menambah kekusutan dan kerisauan tentang hal yang tak perlu aku pentingkan. Syukurlah, aku telah sedar. Aku hanya mampu mendoakan agar akan berlaku perubahan di sebalik usia yang semakin senja itu. Moga Allah mengampuniku dan memberi petunjuk kepadanya untuk berubah. Agar tiada sesiapa lagi yang merasa pedihnya... Jiwaku lebih tenang kini kerana telah dapat menjernih keruh di hati:)

0 ulasan:

Catat Komen

Dikuasakan oleh Blogger.