Advertise Here

Pena Mawar Hijau

- Another Blogger Blog's

Ujian hidup seringkali menduga
Betapa kau tabah menghadapinya
Hanya rintihan dan keluhan terpendam
Menjadi pengubat kesayuan
Biarpun kau tahu
Diam tidak akan mengubah apa-apa
Memang benar telahanmu
Bahawa kekadang sering disalah tafsir
Baik tutur kata mahupun tingkah laku
Kerana hati itu sukar dimengerti
Ikhlaskah atau dustakah ia
Dalam menabur bakti yang tiada paksaan
Tatkala tersedar akan nilainya
Terfikir pula adakah dihargai
Meskipun tidak, kesabaran itu adalah rutinmu
Ketabahan pula pakaian jiwamu
Sesungguhnya
Budi yang dicurah sukar untuk disanjung
Bukan kerana sedikit tapi kerana tersembunyi
Kalaupun begitu, mengapa kau harus bersedih
Bukankah Allah itu mengetahui segala-galanya
Yang menilai pada luaran, itulah akal
Yang menilai pada kehalusan, itulah perasaan
Yang menilai pada keikhlasan, itulah hati
Namun yang menilai pada yang hak, Dialah Allah
Bukan harta mahupun rupa jadi ukuran
Tapi ketinggian iman dan taqwa itu penentunya
Berbahagialah engkau jika sentiasa redha
Bersyukur akan kurniaan Allah
Walaupun sebutir pasir pemberian-Nya
Hidup ini sementara cuma
Selagi terdaya, curahkanlah baktimu
Biar tidak diendahkan orang
Tapi jika hatimu ikhlas
Rezeki Allah ada di mana-mana
Jika kau yakin akan keadilan-Nya
Teruskanlah usahamu
Membimbing manusia ke arah kesejahteraan
Petunjuk dan keredhaan-Nya pasti menjadi temanmu…

0 ulasan:

Catat Komen

Dikuasakan oleh Blogger.